Explore
Pilihan
Genre
Genks Kompleks Gaes
Ternyata setelah gua sadari, ada yang lebih pakar daripada gue soal dunia per komplekan...
Genks Kompleks Gaes

GENKS  KOMPLEKS   GAES

           Hari  ini gak jauh beda kayak hari kemarin, perumahan ini udah mulai ngebosenin buat gua. Gak ada bahan gosipan baru, yang di gosipin dari zaman nya ini rumah belum renovasi, sampai udah kelar renov, ya itu juga sih orang nya. kayak nya kurang berwarna aja bahan ghibahan gua kalau yang di ghibahin mentok – mentok orang nya itu melulu. Bisa – bisa lebih “famous” dia ketimbang gua yang buka rumpian pagi kalau pada belanja.

           “Gak bisa, gak bisa... Secara gua adalah induk dari segala informasi di komplek ini. masak kredibilitas ghibahan gua kalah pamor sama yang jadi bahan ghibahan.” Semoga aja ada tetangga baru yang bisa ngebuat hari – hari penuh ghibah ini jadi lebih berarti.

           Waw, jujur gua gak percaya. Kok untuk urusan beginian Tuhan baik banget ya, sekalinya gua minta, eh malah makbul. Disebelah rumah gua ada tetangga, baru aja pindahan. Masih anget buat jadi topik rumpi besok pas belanja di mang Tarjo.

           Akhirnya harapan gua buat hidup yang lebih berwarna di perumahan ini mendekati kenyataan. Nah, pas banget ini momen nya ibu – ibu komplek pada belanja. Gua samperin dong jangan sampai ini bahan gak anget lagi malah anyep.

           “Pagi ibu, ibu... ehh, pada tau gak sih..? tetangga baru dakuh yang lagi hamil itu, masak pagi  buta udah jalan pagi, lah matahari aja belum nongol, bukan nya sehat takut nya brojol sebelum waktu nya loh...”  nah ini baru satu dari ribuan bahan ghibahan yang gua punya. Hem, pas doi lahiran bukan lagi, “ehh ibu, ibu kok anak nya gak putih kayak orangtua nya sih..? terus udah rajin jalan pagi ehhh ujug – ujug caesar juga. Mending bobo cantik lah kalau mau sc juga kan...? atau jangan – jangan banyak dosa kali sama mertua nya makanya lahiran nya susah jadi kudu di sc.”

           Rasanya tuh, semenjak tetangga gua lahiran, bahan ghibahan gua meningkat level nya. Apalagi kalau tahu anak nya ternyata sufor, iya susu formula. “ehh bu ibu, masak sih anak nya dikasih sufor, alesan aja itu asi nya gak keluar emang dasar males aja kan. Gak mau capek.” Tiap hari gua ibarat melihat rangkaian kalimat baru setiap ngeliat doi.

           Dan, ternyata kayak nya gua ketularan doi deh. Gua hamil saudara – saudara. Mana ini hamil nya sampai 10 bulan pulak. Tapi, ya akhirnya gua berhasil dong melahirkan dan resmi jadi ibu. Hari ini tepat 3 hari pasca gua lahiran. Kata nya, ibu – ibu komplek pada mau jengukin. Nah, kebeneran mereka udah pada datang ini.

           “Ya, ampun bu Tari kok bisa SC sih kan rajin jalan pagi. Banyak dosa kali sama mertua makanya hamil nya jadi kayak kebo, 10 bulan. Gimana Asi nya, ada..? apa...? sufor, jangan males dong bu, masak gak Asi sih anak nya..? lah.. ya ampun baby nya gak putih kayak bapak nya ya bu, tapi lebih gelap dari ibu deh kulit nya.

           Hari itu gua sadar, ternyata ada yang lebih pakar sebagai ahli ghibah di perumahan daripada gua. Penasaran siapa..? yaa siapa lagi, tetangga baru gua lah. Apa dia belajar dari gua ya..?

9 disukai 1 komentar 3K dilihat
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
huahahhaaha...
Saran Flash Fiction